Ku Cari Damai Abadi

Aku cari bukan harta bertimbun-timbun,
Untuk hidup kaya,

Aku cari bukan wang berjuta-juta,
Untuk hidup bergaya,

Aku cari bukan kawan-kawan,
Untuk hidup sekadar berfoya-foya,

Aku cari mana dia Al-Ghazali,
Aku cari mana dia Al-Shafie,

Kita bongkar rahsia kitab suci,
Cari pedoman
Kita bongkar rahsia sunnah nabi
Cari panduan

Aku hidup kerana Dia Rabbi
Dialah teman
Dialah wali
Dia mencukupi

Aku hidup bererti
Menikmati damai abadi

Ku Cari Damai Abadi | Pak Lah

Posted in Memoir | Leave a comment

kemaskini ‘halangan’ (block).

Alhamdulillah. pelbagai hikmah cuti semester kali ini. menjalani Latihan Industri. punya rumah sewa sendiri. dan lain-lain. malam seusai solat sunat Tarawikh, memandangkan rumah dapat ‘channel’ TV AlHijrah, itulah sahaja saluran yang dilayannya. tonton Syahadat Cinta, boleh kata setiap malam.

syahadat cinta

takkan ku sia-sia kan kamu lagi

episod-episod awal Syahadat Cinta (setakat ini) menguatkan lagi keinginan ‘Kembara Ilmu’ ku suatu masa nanti.  agak terkesan dengan mesej dan pengajaran.

| Mahar Ke Syurga |

| Mahar Ke Syurga |

juga mari dikongsikan buku yang baru dibeli. secara ‘online’ + pos. berhubung dengan Amerul Affendi (pelakon). cukup ambil berat sebelum dan selepas. buku-buku memang banyak dibeli sepanjang masa. cuma ini sebagai wakil untuk ‘dikehadapankan’. Mahar Ke Syurga.
“..Sufi Kehidupan – Anak Jawi.. “

sekian.
buat melepaskan kerinduan kepada para pembaca laman ini.
yang sudi.
| 13 Ramadhan 1434 Hijrah |

Posted in Memoir | Leave a comment

Ramadhan Kembali.

Alhamdulillah. Inilah yang dikatakan manfaat memiliki sahabat-sahabat, kawan-kawan yang baik.  Diri tidak terasa kedatangan bulan mulia Ramadhan ; tetapi diingatkan dan diberi pesanan, peringatan juga perkongsian melalui pesanan ringkas malam 1 Ramadhan tadi.  Sedar dan insaf.  Semoga kebaikan berganda buat diri kalian sahabat-sahabatku semuanya … Amin. InshaAllah

…………………………………
Tarawih mengembang kepak
ibadah syahdu ke puncak.
Gerbang Ramadan terbuka
kita nikmati puasa.

Ramah Ramadan berkunjung lagi;
aduh, senyumnya manis sekali.

Pak A. Samad Said

Posted in Islam, Memoir | Leave a comment

kenang daku dalam DOA mu

taken from tumblr.

taken from tumblr.

Posted in Memoir | Leave a comment

high class honour

Kau hadir bila tiba waktunya
Tidak diundang tak jua dipinta
Walau ku lari namun kau tetap datang jua
Kerana mu cinta tak mampu menahannya

Aku terus mencuba
Untuk lari dari cinta
Kerana perit terasa sengsara tanpa kata
Kerana dusta

Cinta kau luluhkan hati ini
Membuat segalanya indah
Walau sesekali menjengah tiba
Oh cinta terasa bahagia

Hanya menunggu saat dan tika

Aku akan terus melangkah
Walau tanpamu oh cinta
Aku yakin akan adanya setia
Ceritera yang tiada akhirnya

Cinta kau luluhkan hati ini
Membuat segalanya indah
Walau sesekali menjengah tiba
Oh cinta terasa bahagia

Hanya menunggu saat dan tika

Kerana cinta
Terasa bahagia

Cinta
Abadi cinta
Cinta padanya

Cinta satu cinta selamanya

[][][][][][][][][][][][][][][][][][][][][][][][][][]

Chinta – monoloQue

masih aku terasa | monoloQue cover

(now) masih aku terasa | monoloQue cover

Posted in Bahasa, Memoir | Leave a comment

Hati Mukmin

Mengalirlah air mata mukmin..
Atau mengalir air mata hatinya..
Bila mengingati Tuhannya…

Malunya hati mukmin..
Bila mengenangkan..
Rahim dan Rahman..
Tuhan…

Remuk redam hatinya bila teringat..
Qahar dan Jabbarnya..
Resah gelisah jiwanya melakukan dosa..
Sedih hatinya lalai dengan Tuhannya…

Kemudian sedar semula..
Tidak tentu rasa hatinya..
Bila terbuat kesalahan dan kesilapan…

Hati mukmin tidak pernah tenang dengan Tuhannya..
Tenang dengan dunianya..
Jiwanya bergelombang dengan Tuhannya..
Bagaikan lautan tak pernah tenang…

Kalau bukan kerna kewajipan
Tentu mereka bersendirian
Membawa diri berkelana bersama Tuhan

Hati Mukmin – Ahmad Syukri Abd Razab

Posted in Islam, Memoir | Leave a comment

Pak Samad.

Kupernah ke Gunung Ledang
kini ke Gunung Brincang.
Duduk di puncak nan sepi
rasa kagum dan falsafi.

latest from - A. Samad Said

Posted in Bahasa | Leave a comment